Bahas Pengerukan Sungai Asahan, Bupati Hadiri Coffee Morning di Mako Lanal TB/Asahan

70

MITRAKITANEWS.COM, Asahan
Bupati Asahan H. Surya, BSc Hadiri Coffee Morning yang bertempat di Mako Lanal Tanjung Balai/Asahan Rabu, (13/01/2021).

Komandan Lanal Tanjung Balai/ Asahan Letkol Laut (P) Robinson Hendrik Etwiory, SE dalam sambutannya mengucapkan selamat datang kepada Bupati Asahan, Walikota Tanjung Balai, Ketua DPRD Kabupaten Asahan, Ketua DPRD Tanjung Balai, Dandim 0208/AS, Kapolres Tanjung Balai AKBP Putu Yuda Prawira, Kepala Bea Cukai Tanjung Balai Iwayan Sapta, Sekdakab Asahan, OPD terkait.

Robinson juga menyampaikan maksud dilaksanakannya Coffee Morning pada hari ini adalah untuk membahas tindak lanjut pengerukan Sungai Asahan.

“Diharapkan dengan digelarnya coffee morning pada pagi hari ini dapat menghasilkan langkah-langkah strategis dalam menyelesaikan pengerukan sungai Asahan yang sudah sangat mengkhawatirkan apabila tidak segera dilakukan pengerukan” ucapnya.

Lebih lanjut, Robinson juga menjelaskan akibat dari Pendangkalan Sungai Asahan akan membawa dampak buruk bagi makhluk hidup di sekitarnya, disamping itu juga mengakibatkan penumpukan material padat di aliran Sungai Asahan yang dapat mencemari kualitas air sungai yang mengancam bukan hanya kehidupan hewan dan tumbuhan air tetapi juga kehidupan manusia, disamping itu material di badan sungai juga akan mengurangi daya tampung sungai serta mengubah aliran alami sungai, sehingga dapat menimbulkan bencana seperti banjir yang sudah sering menimpa daerah di aliran sungai Asahan.

loading...

Menanggapi apa yang disampaikan Danlanal, Bupati Asahan H. Surya, BSc mengatakan bahwa Pemerintah Kabupaten Asahan sudah membuat kesepakatan dengan Pemerintah Kota Tanjung Balai dalam mencari solusi pendangkalan Sungai Asahan.

Untuk itu beberapa waktu yang lalu telah dilakukan kajian dengan menggandeng Universitas Sumatera Utara (USU) dalam melakukan kajian terkait sedimentasi di aliran sungai Asahan. Sebagai tindak lanjut dari pertemuan waktu itu juga telah dilakukan pertemuan di Aula Hotel Sabty (13/01/2020) yang dihadiri Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan Republik Indonesia, Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Republik Indonesia, Kementerian Perdagangan Republik Indonesia, Kementerian Perhubungan Republik Indonesia, Pemerintah Kabupaten Asahan dan Pemerintah Kota Tanjung Balai.

Dari pertemuan yang dilakukan waktu itu, telah diambil kesepakatan berdasarkan beberapa kajian antara lain dari Lembaga Penelitian dan Pengabdian Masyarakat USU yang menyimpulkan bahwa timbulnya sedimentasi di sepanjang Sungai Asahan berkontribusi terhadap kerusakan lingkungan, yang berdampak layunya ekonomi dan problematika sosial serta banjir, bahwa pengerukan Sungai Asahan sudah sangat mendesak.

“Untuk itu pada kesempatan ini saya berharap antara Pemerintah Kabupaten Asahan dan Pemerintah Kota Tanjung Balai apalagi didukung Forkopimda Kabupaten Asahan dan Tanjung Balai dapat menghasilkan Progres yang nyata demi terlaksananya pengerukan Sungai Asahan dalam waktu dekat;” pungkasnya.

Dikesempatan yang sama Forkopimda Kabupaten Asahan dan Tanjung Balai bersama menyampaikan dukungan terhadap rencana pengerukan Sungai Asahan dimaksud. (Red)

Komentar
Sedang memuat...