Bareskrim Limpahkan Berkas Perkara 9 Petinggi KAMI ke Kejagung

315

MITRAKITANEWS.COM, Jakarta – Bareskrim Polri menyatakan berkas perkara 9 orang petinggi-anggota Koalisi Aksi Menyelamatkan Indonesia (KAMI) tersangka penghasutan terkait demo tolak Omnibus Law berakhir ricuh sudah memasuki tahap satu. Polri mengatakan berkas perkara sudah dilimpahkan ke Kejaksaan pekan lalu.

“Sudah tahap 1, (dilimpahkan) minggu lalu,” kata Karopenmas Divisi Humas Polri Brigjen Awi Setiyono, Selasa (3/11/2020).

Baca Juga :
Polri : Anggota KAMI Medan Serukan Rusuh ’98’ Saat Unjuk rasa Tolak Omnibus Law

8 Petinggi KAMI di Tangkap Bareskrim Polri Terkait Kerusuhan Demo Tolak Omnibus Law

Awi menyampaikan bahwa pengembangan penyidikan kasus tersebut masih dilakukan. Salah satunya pemanggilan Ketua Komite Eksekutif Ahmad Yani.

“(Pemanggilan Ahmad Yani) kan pengembangan AP (Anton Permana) tadi. Kan saya bilang pengembangan,” ujarnya.

loading...

Polri telah menetapkan 9 tersangka penghasutan. Dari 9 tersangka itu, beberapa di antaranya merupakan Ketua KAMI Medan Khairi Amri (KA) serta petinggi KAMI, Syahganda Nainggolan (SN), Jumhur Hidayat (JH), dan Anton Permana (AP).

Ketua KAMI Medan Khairi Amri ditangkap di Medan bersama 3 tersangka lainnya, yakni Juliana (JG), Novita Zahara S (NZ), dan Wahyu Rasasi Putri (WRP). Sementara, Jumhur, Syahganda dan Anton ditangkap di Jakarta bersama tersangka lainnya yakni Kingkin Anida.

Baca Juga :
Sejumlah Aparat Kepolisian Larang Wartawan Liput Penangkapan Seorang Pengunjuk Rasa

Selain itu, Polri juga menangkap Deddy Wahyudi (DW) yang merupakan admin akun @podoradong. Deddy ditangkap lantaran melakukan ujaran kebencian dan membuat kegaduhan atau keonaran dengan berita bohong. (Red*)

Baca Juga :
Menkumham Yasonna Laoly Sebut UU Cipta Kerja Sebagai Lompatan Besar dan Terobosan Kreatif Memajukan Bangsa

Jokowi : UU Cipta Kerja Tidak Mengurangi Kewenangan Daerah

Komentar
Sedang memuat...
error: Content is protected !!